Bacaan: Matius 6:7-15

6:7 Lagipula dalam doamu itu janganlah kamu bertele-tele seperti kebiasaan orang yang tidak mengenal Allah. Mereka menyangka bahwa karena banyaknya kata-kata doanya akan dikabulkan. 6:8 Jadi janganlah kamu seperti mereka, karena Bapamu mengetahui apa yang kamu perlukan, sebelum kamu minta kepada-Nya. 6:9 Karena itu berdoalah demikian: Bapa kami yang di sorga, Dikuduskanlah nama-Mu, 6:10 datanglah Kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di sorga. 6:11 Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya 6:12 dan ampunilah kami akan kesalahan kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami; 6:13 dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat. (Karena Engkaulah yang empunya Kerajaan dan kuasa dan kemuliaan sampai selama-lamanya. Amin.) 6:14 Karena jikalau kamu mengampuni kesalahan orang, Bapamu yang di sorga akan mengampuni kamu juga. 6:15 Tetapi jikalau kamu tidak mengampuni orang, Bapamu juga tidak akan mengampuni kesalahanmu.”

 

Renungan

Salah satu pesan praktis yang bisa kita maknai dari perikopa hari ini adalah soal kesederhanaan. Yesus mengajak para murid untuk mempunyai sikap dan hati yang sederhana. Hal itu dimulai dari relung yang paling dalam dari diri manusia, yakni ketika berdoa dihadapan Tuhan. Meski Tuhan adalah yang Mahatahu, tetapi kita perlu berlutut dihadapannya dalam seluruh kesederhanaan yang kita miliki. Kesederhanaan menjadi salah satu ciri dari sikap kerendahan hati. Dihadapan-Nya, kita tidak ada apa-apanya. Kehebatan apa yang patut kita banggakan dihadapan Tuhan? Alih-alih malah justru kita sadar ada begitu banyak kelemahan dan kelalain dalam diri kita.

Kesederhanaan bukan berarti tidak memiliki apa-apa, itu namanya miskin. Tuhan Allah tidak menghendaki kita miskin seperti itu. Justru ketika kita mau berusaha, kelimpahan berkat menjadi hasil yang bisa kita nikmati. Kita tidak dilarang kaya raya, tetapi yang menjadi tidak baik adalah ketamakan, kerakusan, dan keserakahan. Sederhana bukan berarti hidup miskin.

Ada banyak orang miskin yang hidupnya foya-foya. Sementara tidak sedikit pula orang yang kaya raya justru hidupnya sederhana dan bersahaja. Maka kesederhanaan muncul dari sikap batin yang keluar lewat sikap diri dan tingkah laku. Diawali dari cara berkata-kata. Kita bisa melihat bagaimana orang itu dari cara dia berkata-kata. Seperti yang Yesus ingatkan hari ini, supaya dalam berdoa kita memakai kata yang sederhana.

Injil hari ini tidak berarti bahwa kita tidak boleh berdoa yang lama, atau dengan kata-kata indah. Justru berdoa dengan kata yang indah akan menyejukkan hati. Tetapi syaratnya kata itu keluar dari kesungguh hati dan budi, bukan hanya sekedar pandainya bersilat kata. Apa yang sebaiknya terjadi adalah antara yang dikatan dan yang dilakukan itu mempunyai titik sambungnya, persis seperti doa yang diajakan Yesus. Doa yang indah mesti dibarengi dengan tindakan yang anggun.

Doa: Tuhan, semoga sabda-Mu mampu mengubah hatiku. Bersabdalah ya Tuhan, hamba-Mu mendengarkan. Amin.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *