Bacaan: Lukas 21:12-19

21:12 Tetapi sebelum semuanya itu kamu akan ditangkap dan dianiaya; kamu akan diserahkan ke rumah-rumah ibadat dan penjara-penjara, dan kamu akan dihadapkan kepada raja-raja dan penguasa-penguasa oleh karena nama-Ku. 21:13 Hal itu akan menjadi kesempatan bagimu untuk bersaksi. 21:14 Sebab itu tetapkanlah di dalam hatimu, supaya kamu jangan memikirkan lebih dahulu pembelaanmu. 21:15 Sebab Aku sendiri akan memberikan kepadamu kata-kata hikmat, sehingga kamu tidak dapat ditentang atau dibantah lawan-lawanmu. 21:16 Dan kamu akan diserahkan juga oleh orang tuamu, saudara-saudaramu, kaum keluargamu dan sahabat-sahabatmu dan beberapa orang di antara kamu akan dibunuh 21:17 dan kamu akan dibenci semua orang oleh karena nama-Ku. 21:18 Tetapi tidak sehelaipun dari rambut kepalamu akan hilang. 21:19 Kalau kamu tetap bertahan, kamu akan memperoleh hidupmu.”

 

Renungan

Kalimat penutup dalam perikopa ini bisa menjadi kata kunci yang terus menerus kita ingat dan kita lakukan. Bertahan menjadi cara dan sikap yang bisa dilakukan siapapun dan terhadap apapun. Dalam hal ini, ‘bertahan’ menjadi sikap rohani sekaligus jasmani untuk memperoleh keselamatan. Bertahan bukan hanya sekedar strategi, tetapi merupakan sebuah doa atau keutamaan.

Ibarat dalam sebuah pertandingan, strategi menyerang menjadi andalan setiap kelompok. Serangan yang bagus akan mematikan lawan. Namun pelatih yang handal tidak akan pernah mengandalkan sepenuhnya serangan tajam dari penyerang. Pelatih yang tahu bermain pasti justru akan memperkuat system pertahanan mereka. Sekuat apapun penyerang maju, tidak boleh melupakan kekuatan bertahan. Pertahanan menjadi dukungan utama para penyerang untuk maju.

Konteks injil sepertinya mengajak kita untuk menyiapkan pertahanan yang paling kuat. Saat terakhir adalah saat kita akan diserang habis-habisan, saat iman dan pengharapan kita diuji. Bagaimana tidak? “Tetapi sebelum semuanya itu kamu akan ditangkap dan dianiaya; kamu akan diserahkan ke rumah-rumah ibadat dan penjara-penjara, dan kamu akan dihadapkan kepada raja-raja dan penguasa-penguasa oleh karena nama-Ku”. Bukan kah ini situasi yang mengerikan? Apakah menjadi pengikut Kristus memang harus demikian?

Hampir pasti setiap orang beriman akan mengalami tantangan itu. Yesus juga menghadapi itu. Apakah Yesus turun dari salib? Tidak. Dia bertahan sampai kesudahannya. Persis dikatakan dalam injil “Hal itu akan menjadi kesempatan bagimu untuk bersaksi.” Itulah saat kita menjadi saksi, itulah saat yang tepat kita tahu seberapa dalam iman kita.

Syaratnya adalah membangun pertahanan yang kokoh. Dengan apa kita membuat pertahanan itu? Kalau kita berjuang sendiri, habislah pertahanan kita. Tetapi “Sebab Aku sendiri akan memberikan kepadamu kata-kata hikmat, sehingga kamu tidak dapat ditentang atau dibantah lawan-lawanmu”. Itu dia sumber kekuatan pertahanan kita. Apa yang perlu kita lakukan? “Sebab itu tetapkanlah di dalam hatimu, supaya kamu jangan memikirkan lebih dahulu pembelaanmu.” Bahkan lebih mengerikan “kamu akan diserahkan juga oleh orang tuamu, saudara-saudaramu, kaum keluargamu dan sahabat-sahabatmu dan beberapa orang di antara kamu akan dibunuh dan kamu akan dibenci semua orang oleh karena nama-Ku.”

Pertanyaannya sederhana: apakah saya sanggup bertahan??

Jangan-jangan baru saja ide-ide kita yang bagus untuk mengembangkan paroki ditolak, kita sudah putus asa, tidak mau aktif lagi, merasa direndahkan. Jangan-jangan berhadapan dengan keluarga yang sakit, kita sudah beralih kepada kekuatan-kekuatan lainnya.

Bertahanlah sebelum kita ditahan.

Doa: Ya Tuhan, semoga aku mampu bertahan dalam iman dan pengharapan yang teguh. Amin.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *