St Fransiskus Asisi

Bacaan: Luk 10:13-16

Yesus mengecam beberapa kota

10:13 “Celakalah engkau Khorazim! Celakalah engkau Betsaida! karena jika di Tirus dan di Sidon terjadi mujizat-mujizat yang telah terjadi di tengah-tengah kamu, sudah lama mereka bertobat dan berkabung. 10:14 Akan tetapi pada waktu penghakiman, tanggungan Tirus dan Sidon akan lebih ringan dari pada tanggunganmu. 10:15 Dan engkau Kapernaum, apakah engkau akan dinaikkan sampai ke langit? Tidak, engkau akan diturunkan sampai ke dunia orang mati! 10:16 Barangsiapa mendengarkan kamu, ia mendengarkan Aku; dan barangsiapa menolak kamu, ia menolak Aku; dan barangsiapa menolak Aku, ia menolak Dia yang mengutus Aku.”

 

Renungan

Setiap saat kita mengalami banyak peristiwa. Dari peristiwa yang ada, kita hanya mampu memilih beberapa saja yang bisa kita lakukan, sesuai kapasitas dan kemampuan kita. Sering kali peristiwa yang kita pilih adalah yang sesuai dengan minat dan keinginan pribadi. Sakit adalah peristiwa yang bisa saja kita alami, padahal kita tidak menginginkannya. Tetapi toh itu terjadi. Ada peristiwa yang mampu kita kendalikan, tetapi ada begitu banyak peristiwa yang diluar jangakauan dan kemampuan kita.

Berhadapan dengan banyak peristiwa yang terjadi, tidak jarang orang menjadi stress dan seperti tidak tahu apa yang akan dibuat. Kepentingan yang bersangkutan dengan pribadi yang harusnya menjadi focus, justru menjadi kacau semuanya. Memang ada banyak kejadian yang menarik perhatian, tetapi kita harus tetap mengambil satu yang sudah menjadi panggilan kita masing-masing.

Pertanyaannya adalah bagaimana kita bisa menghadapi berbagai macam peristiwa atau fenomena hidup yang hadir di depan kita?

Satu kata kunci yang bisa kita pegang adalah senantiasa bersyukur. Yesus mengecam beberap kota dalam Injil hari ini bisa jadi karena mereka tidak mampu bersyukur. Sudah ada banyak peristiwa yang harusnya menjadi bahan permenungan dan pembelajaran, tetapi mereka tidak mau. Sudah ada banyak berkat yang sudah mereka terima, tetapi justru mereka memilih yang lain. Ada banyak tanda-tanda kehadiran Allah dalam hiduo mereka, tetapi diabaikan, bahkan mencari tanda yang lain.

Jangan sampai kita menjadi celaka hanya karena keteledoran sendiri. Jangan sampai kita dikatakan ‘celaka’ karena memilih yang salah. Apa yang ada pada kita, itulah yang kita nikmati, syukuri, dan hidupi. Karena hanya dengan demikian kita sungguh mampu selalu sadar diri dan melihat hidup kita dengan baik.

Doa: Ya Tuhan, semoga aku selalu mampu mensyukuri nikmar karunia-Mu dalam semua peristiwa hidupku. Amin.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *