Renungan Harian, Kamis Biasa XII

Renungan Harian, Kamis Biasa XII
Bagikan:

Bacaan: Matius 7:15-20

Hal pengajaran yang sesat

7:15 “Waspadalah terhadap nabi-nabi palsu yang datang kepadamu dengan menyamar seperti domba, tetapi sesungguhnya mereka adalah serigala yang buas. 7:16 Dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka. Dapatkah orang memetik buah anggur dari semak duri atau buah ara dari rumput duri? 7:17 Demikianlah setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, sedang pohon yang tidak baik menghasilkan buah yang tidak baik. 7:18 Tidak mungkin pohon yang baik itu menghasilkan buah yang tidak baik, ataupun pohon yang tidak baik itu menghasilkan buah yang baik. 7:19 Dan setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik, pasti ditebang dan dibuang ke dalam api. 7:20 Jadi dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka.

Renungan

Buah Kehidupan

Ada berbagai cara untuk mengecek keaslian sebotol madu lebah yang dijual orang dipinggir jalan. Tidak jarang sikap pertama yang muncul ketika melihat orang berjualan madu dipinggir jalan adalah kepalsuan. Maksudnya hampir pasti madu-madu yang dijual tingkat kemurniannya tidak 100%. Berbagai macam cara bisa kita pakai untuk mengetes keasliannya. Jika yakin dengan keasliannya kita bisa membeli, jika tidak kita, bisa pergi. Kita bisa mengecek keaslian barang jual beli sebelum terjadi kesepakatan.

“Dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka” menjadi patokan yang diberikan oleh Yesus untuk mengenal nabi palsu atau asli. Tidak mudah untuk mengenali asli atau tidaknya nabi palsu sebelum ia berbuat apa-apa. Kiranya apa yang dikatakan dalam injil hari ini bukan untuk mengadili atau selalu mencurigai kebaikan-kebaikan orang yang kita jumpai. Apalagi untuk mengadili para gembala Gereja. Bisa saja begitu, namun pasti jauh lebih indah buahnya apabila kita melihat konteks dari Injil.

Konteksnya adalah Yesus mengajar para murid dalam ‘Kotbah di Bukit’. Ini terjadi diawal karya Yesus dalam Injil Matius. Kesimpulan dari seluruh pengajaran ini adalah “carilah dahulu Kerajaan Allah dan kehendak-Nya, yang lain akan ditambahkan”. Yesus mengajak para murid untuk mengutamakan kehendak Allah dalam seluruh hidup, bukan kehendak dan keingingan mereka sendiri. Jika yang pertama bisa terjadi, tidak perlu dipikirkan saja Allah sudah memcukupi apa yang menjadi kebutuhan kita.

Dalam dunia sekarang ini, kita semua bisa menjadi ‘nabi’. Pertanyaannya mau jadi nabi seperti apa?

Kiranya pilihan kita adalah nabi yang membawa buah kehidupan. Apa yang kita lakukan sekarang bukan sebagai semua kamuflase untuk mencapai tujuan pribadi yang hanya mencari keuntungan. Atau modus utama kita adalah mencari kerajaan Allah dan kehendak-Nya.

Hal yang bisa kita lakukan adalah menghasilakan buah yang baik. Buah yang baik dihasilkan dalam cara yang baik. Kalau mau berbagi lima roti dan dua ikan, marilah membagikan roti dan ikan yang kita miliki sendiri. Buah yang baik tidak dihasilkan dari cara-cara yang tidak baik.

Doa: Tuhan, semoga aku mampu menjadi nabi cinta kasih dan pelayan pendamaian untuk jaman ini. Kuatkan iman, pengharapan, dan kasih kami kepada-Mu. Amin.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Radio Suara Wajar (RSW)