St. Paulus Miki dan Teman-temannya, Martir

Bacaan: Markus 6:7-13

6:7 Ia memanggil kedua belas murid itu dan mengutus mereka berdua-dua. Ia memberi mereka kuasa atas roh-roh jahat, 6:8 dan berpesan kepada mereka supaya jangan membawa apa-apa dalam perjalanan mereka, kecuali tongkat, rotipun jangan, bekalpun jangan, uang dalam ikat pinggangpun jangan, 6:9 boleh memakai alas kaki, tetapi jangan memakai dua baju. 6:10 Kata-Nya selanjutnya kepada mereka: “Kalau di suatu tempat kamu sudah diterima dalam suatu rumah, tinggallah di situ sampai kamu berangkat dari tempat itu. 6:11 Dan kalau ada suatu tempat yang tidak mau menerima kamu dan kalau mereka tidak mau mendengarkan kamu, keluarlah dari situ dan kebaskanlah debu yang di kakimu sebagai peringatan bagi mereka.” 6:12 Lalu pergilah mereka memberitakan bahwa orang harus bertobat, 6:13 dan mereka mengusir banyak setan, dan mengoles banyak orang sakit dengan minyak dan menyembuhkan mereka.

 

Renungan

Salah satu yang sering kali membuat orang menderita adalah adanya sebuah kelekatan. Kelekatan itu bisa berupa benda tertentu, atau juga bisa dengan pribadi tertentu. Selama benda atau pribadi itu masih sesuai dengan harapannya, maka akan selalu menyenangkan. Tetapi apabila mereka terpisah atau tiada, maka penderitaan besar yang akan terjadi. Jika tidak disadari akan mengakibatkan banyak penderitaan.

Hari ini Yesus mengajari para murid untuk mempunyai kasih yang memerdekakan. Mulai dari barang dan orang, Yesus mengajari para murid untuk selalu mempunyai sikap yang benar. Mereka memang memerlukan alas kaki, baju, ikat pinggang, makanan minuman, uang, dan apa saja yang berguna untuk mempertahankan hidup. Tetapi mereka juga harus bisa bertahan ketika itu semua tidak mereka miliki. Percaya atau tidak, Tuhan sendiri yang akan menyediakan itu ketika mereka setia untuk mewartakan Injil.

Yesus mengajari para murid untuk mempunyai kasih yang membebaskan. Kasih itu persis seperti kasih Allah sendiri. Berhadapan dengan banyak orang, Yesus bisa sangat lembut, penuh kasih dan perhatian, tetapi sekaligus bisa tegas dan mengambil jarak. Demikian juga dengan para murid. Mereka diajak untuk mempunyai kasih yang sama, dimulai dari cara mereka mengasihi milik mereka sendiri. Apa yang mereka miliki perlu untuk dicintai, diperhatikan, dan dipelihara. Tetapi akan tiba saatnya ketika apa yang mereka miliki akan lepas atau mati. Bisa jadi tiba saatnya pula apa yang mereka miliki justru mengganggu jalannya kasih yang lebih besar. Maka sikap kasih yang seperti Yesus miliki perlu selalu menjadi pedoman. Bukan berarti kemudian tidak menaruh perhatian atau mempunyai sikap cuek. Hal ini pun pasti juga tidak dibenarkan.

Para murid diutus berdua-dua supaya mereka juga selalu belajar saling mengasihi dengan kasih yang benar. Para murid menjadi model kesaksian yang nyata dalam hidup mereka. Mereka tidak perlu berkata-kata banyak, atau menampilkan diri sehebat-hebatnya. Tetapi hidup mereka berdua-dua menjadi kesaksian yang nyata tentang pertobatan karena Kerajaan Allah. Kesaksian hidup menjadi kesaksian yang tidak pernah mengalami kematian. Injil menjadi semakin otentik ketika hidup kita juga memberi kesaksian yang sama.

Doa: Bersandalah ya Tuhan, hamba-Mu mendengarkan. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan kehidupan kami. Semoga kami mampu menjadi saksi Injil untuk dunia jaman ini. Amin.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *