TEMAN KATOLIK : TEMU REMAJA MISIONER PAROKI SE – BANDARLAMPUNG

 

Dalam rangka memeriahkan Perayaan Hari Minggu Misi ke – 97, Karya Kepausan Indonesia (KKI) Keuskupan Tanjungkarang mengadakan acara TEMAN KATOLIK. Temu Remaja Misioner Paroki se – Bandarlampung, dengan mengusung tema “Berkobar dan Bergegas Mewartakan Sukacita Injil: Bersahabat, Terlibat, Menjadi Berkat”.

Acara dilaksanakan di Kompleks Xaverius Pahoman Bandarlampung dimulai pada hari Sabtu, 21 Oktober 2023 dan berakhir di hari Minggu, 22 Oktober 2023. Kegiatan ini disambut dengan antusiasme yang besar baik dari orangtua maupun anak-anak remaja yang terlibat. Hal ini nampak dari wajah – wajah ceria dan jumlah kehadiran anak yang begitu banyak yaitu sekitar 400 anak.

Siang itu, peserta yang sudah hadir di lokasi dipersilahkan untuk mencari nama masing-masing di papan pengumuman untuk melihat kelas yang akan digunakan untuk meletakkan barang-barang pribadi. Setelah itu, peserta melakukan registrasi dan masuk ke dalam kelompok dengan didampingi oleh Angel’s (pendamping) masing-masing kelompok.

photo by : Komsos Tanjungkarang

 

 

 

 

 

Kegiatan dimulai dengan Perayaan Ekaristi yang dipimpin oleh Mgr. Vinsensius Setiawan Triatmojo. Didampingi oleh : RD. Pius Wahyo Adityo Raharjo sebagai Dirdios KKI Keuskupan Tanjungkarang dan RD. Nicolaus Agung Suprobo serta beberapa Romo Konselebran lainnya.

Dalam pengantarnya, Romo Pius menegaskan bahwa hari ini adalah hari yang dikhususkan setiap tahunnya bagi umat Katolik di seluruh dunia untuk mengingat dan memperteguh komitmen akan tugas murid Kristus sebagai misionaris yang siap mewartakan kabar baik tanpa kenal batas. Yesus mengutus para murid ke dunia tidak hanya untuk melaksanakan misi tetapi juga dan terutama untuk menjalankan misi yang dipercayakan kepada mereka. Bukan hanya bersaksi. Terutama untuk menjadi saksi Kristus dalam hidup kita. Melalui tema ini paus Fransiskus mengingatkan kita khususnya para misionaris cilik. Dan juga kita mendoakan para misionaris di tanah misi yang sedang mengalami masa sulit. Bahwa Tuhan sungguh bangkit bersama kita. Paus Fransiskus juga mengajak kita untuk hidup dari sabda Allah dan tak henti menimba kekuatan dari perayaan ekaristi sehingga layaknya para murid Kristus hati kitapun terus berkobar dalam tugas pewartaan gereja.

Bermisi di dalam Gereja dan di luar Gereja

Dalam kegiatan ini disajikan pula Wawan Hati bersama Mgr. Avien. Para peserta diberi kesempatan untuk bertanya kepada Bapak Uskup.

Beberapa anak berantusias untuk melontarkan pertanyaan-pertanyaan seputar iman dan misi – misi apa saja yang harus dilaksanakan sebagai seorang misioner.

Mgr. Avien menjelaskan bahwa misi-misi dilaksanakan tidak hanya didalam gereja saja tetapi bisa keluar dari lingkup gereja.

“ Keluar yang konkret tadi itu salah satunya menjaga lingkungan hidup, menjaga kebersihan, kalau misalnya soal perilaku, soal misalnya perkataan atau tindakan, kita membawa misi tidak ikut serta dalam tindakan yang tidak baik. Misalnya membully. Kenapa ? karena kita tidak boleh menghakimi orang lain “ ungkap Uskup.

Uskup menegaskan bahwa hal tersebut bukan ajaran moral yang baik. Salah satu misi sebagai anak misioner adalah melawan hal – hal tersebut dengan cara memviralkan hal-hal yang baik. Orang yang mengasihi. Orang yang memperhatikan orangtua dan hormat kepada orangtua.

Usai dialog dengan Bapak Uskup, acara dilanjutkan dengan materi yang dibawakan oleh RD. Andreas Sunaryo. “Dasar dari perutusan kita adalah baptisan yang kita terima. Semua orang yang dibaptis memiliki tugas utama untuk bermisi” ujar Romo Andre. Setelah itu, materi dilanjutkan dengan paparan tentang Laudato Si yang disampaikan oleh Sr. Vincent, HK. Suster mengajak dan mengingatkan anak-anak remaja misioner untuk peduli terhadap alam semesta.

Penampilan animasi dari masing-masing paroki juga ikut memeriahkan acara TEMAN KATOLIK. Suster-Suter Hati Kudus dan Frater-frater SCJ pun turut serta tampil. Kemudian kegiatan hari pertama ditutup dengan Doa Rosario Misioner.

Keesokan harinya, kegiatan diawali dengan ibadat pagi dan senam bersama. Kemudian dilanjutkan dengan outbond seperti :

  1. Peluk Balon (bersahabat)

Remaja misioner diharapkan dapat bekerjasama dengan baik, mempererat tali persahabatan, dan mempererat hubungan dengan Kristus lewat doa harian, baca Kitab Suci, terutama rajin mengikuti Ekaristi.

  1. Estafet sarung (bersahabat)

Remaja misioner hendaknya mau peka, peduli, dan cepat tanggap pada lingkungan sekitar. Remaja misioner harus bisa fokus dan konsentrasi terutama jika ada yang membutuhkan atau ada kondisi yang berjalan tidak sebagaimana mestinya.

  1. Oper Balon (terlibat)

Remaja Misioner selalu menghidupi motto Children Helping Children (CHC) dalam hidup sehari-hari misalnya lebih teliti, saling membantu sesama, dan bisa bekerjasama dengan siapapun.

  1. Tali Ruwet (terlibat)

Remaja Misioner harus giat dan tekun dalam mewartakan Injil melalui doa, derma. Kurban dan kesaksian. Sebagai remaja misioner kita harus bisa bertindak cepat dan tepat serta gembira saat bekerjasama.

Kegiatan TEMAN KATOLIK juga dimeriahkan dengan adanya Devosan Fair. Ada 4 kelompok devosi : Komunitas Tritunggal Mahakudus (KTM), Legio Maria, Badan Pelayanan Keuskupan Pembaruan Karismatik Katolik (BPKPKK), dan Paguyuban Devosan Kerahiman Ilahi. Hal ini sebagai salah satu cara untuk menanamkan kehidupan berdevosi pada anak-anak remaja misioner, sehingga mereka semakin giat untuk berdoa.

Animasi gerak dan lagu juga diselipkan dalam kegiatan hari kedua sehingga para peserta semakin bersemangat dalam mengikuti kegiatan. Acara ditutup dengan makan siang bersama. Sebelum menyantap makanan, para peserta diajak untuk mendengarkan 7 permenungan sebelum makan. Melalui hal kecil dan sederhana ini remaja misioner diajak untuk berpartisipasi secara serius dalam merenungkan, memikirkan, dan melakukan upaya penyelamatan bumi rumah kita bersama ini.

 

R.A. Swani Pramesti

Berita lain dari Keuskupan

  • All Posts
    •   Back
    • Berita Katolik Dunia
    • Berita Keuskupan
    • Komsos KWI
    • Komisi Keluarga

Keuskupan Tanjungkarang

keuskupantanjungkarang.org adalah website resmi Keuskupan Tanjungkarang yang dikelola langsung oleh Komisi Komunikasi Sosial (Komsos) Keuskupan Tanjungkarang

Kritik, usul, dan saran dapat menghubungi kami melalui komsosktjk18@gmail.com

Lokasi Kantor Keuskupan Tanjungkarang

© 2018-2024 Komsos Tanjungkarang | Designed by Norbertus Marcell

You cannot copy content of this page

Scroll to Top