Bacaan: Yohanes 5:31-47

5:31 Kalau Aku bersaksi tentang diri-Ku sendiri, maka kesaksian-Ku itu tidak benar; 5:32 ada yang lain yang bersaksi tentang Aku dan Aku tahu, bahwa kesaksian yang diberikan-Nya tentang Aku adalah benar. 5:33 Kamu telah mengirim utusan kepada Yohanes dan ia telah bersaksi tentang kebenaran; 5:34 tetapi Aku tidak memerlukan kesaksian dari manusia, namun Aku mengatakan hal ini, supaya kamu diselamatkan. 5:35 Ia adalah pelita yang menyala dan yang bercahaya dan kamu hanya mau menikmati seketika saja cahayanya itu. 5:36 Tetapi Aku mempunyai suatu kesaksian yang lebih penting dari pada kesaksian Yohanes, yaitu segala pekerjaan yang diserahkan Bapa kepada-Ku, supaya Aku melaksanakannya. Pekerjaan itu juga yang Kukerjakan sekarang, dan itulah yang memberi kesaksian tentang Aku, bahwa Bapa yang mengutus Aku. 5:37 Bapa yang mengutus Aku, Dialah yang bersaksi tentang Aku. Kamu tidak pernah mendengar suara-Nya, rupa-Nyapun tidak pernah kamu lihat, 5:38 dan firman-Nya tidak menetap di dalam dirimu, sebab kamu tidak percaya kepada Dia yang diutus-Nya. 5:39 Kamu menyelidiki Kitab-kitab Suci, sebab kamu menyangka bahwa oleh-Nya kamu mempunyai hidup yang kekal, tetapi walaupun Kitab-kitab Suci itu memberi kesaksian tentang Aku, 5:40 namun kamu tidak mau datang kepada-Ku untuk memperoleh hidup itu. 5:41 Aku tidak memerlukan hormat dari manusia. 5:42 Tetapi tentang kamu, memang Aku tahu bahwa di dalam hatimu kamu tidak mempunyai kasih akan Allah. 5:43 Aku datang dalam nama Bapa-Ku dan kamu tidak menerima Aku; jikalau orang lain datang atas namanya sendiri, kamu akan menerima dia. 5:44 Bagaimanakah kamu dapat percaya, kamu yang menerima hormat seorang dari yang lain dan yang tidak mencari hormat yang datang dari Allah yang Esa? 5:45 Jangan kamu menyangka, bahwa Aku akan mendakwa kamu di hadapan Bapa; yang mendakwa kamu adalah Musa, yaitu Musa, yang kepadanya kamu menaruh pengharapanmu. 5:46 Sebab jikalau kamu percaya kepada Musa, tentu kamu akan percaya juga kepada-Ku, sebab ia telah menulis tentang Aku. 5:47 Tetapi jikalau kamu tidak percaya akan apa yang ditulisnya, bagaimanakah kamu akan percaya akan apa yang Kukatakan?”

 

Renungan

Dalam kehidupan kita sehari-hari, kita mengenal ada berbagai jenis saksi. Ada saksi bisu, saksi yang tidak berbicara kecuali digali. Saksi ini bisa bicara yang benar jika yang menggali adalah orang-orang benar. Tetapi saksi bisu bisa menjadi saksi palsu jika yang menggali tidak benar, atau salah tafsir. Saksi biksu bisa berupa barang mati, tetapi juga bisa manusia hidup yang tidak mau berbicara.

Ada saksi bisu dan ada saksi palsu. Bisa jadi saksi bisu dan saksi palsu itu tidak mengatakan kebenaran karena mendapat tekanan tertentu. Saksi palsu bebicara ketidakbenaran, bukan berbicara kebenaran. Bisa jadi karena dia mendapat tekanan tertentu. Ada pula saksi hidup yang bisa menjadi saksi kebenaran. Tetapi saksi hidup belum tentu bisa menjadi saksi kebenaran karena berbagai situasi dan kepentingan dirinya sendiri.

Tetapi ada saksi kebenaran, yang dalam situasi apapun dia mampu berbicara kebenaran, dimanapun dan kapanpun. Kristus sendiri dalam kitab Wahyu disebut saksi yang benar. Dia adalah AMEN. Kebenarannya dihidupi karena Ia bersatu dengan Sang Kebenaran, Allah sendiri. Allah menjadi saksi Kristus dengan sabda-Nya “inilah puteraKu yang Ku kasihi, kapada-Nya Aku berkenan, dengarkanlah Dia”.

Kristus tidak memerlukan kesaksian manusia, karena sering kali manusia bersaksi sesuai situasi hidupnya. Bisa berkata yang baik jika semua baik, demikian sebaliknya. Kesaksian manusia tidak diperlukan oleh Kristus karena sudah ada kesaksian yang tidak mungkin salah, yaitu Bapa-Nya. Dalam kesatuan dengan Allah Bapa, Kristus mengerjakan pekerjaan kebaikan, demi keselamatan manusia

Maka pekerjaan Yesus adalah kesaksian yang hidup itu sendiri. Injil dengan jelas mengatakan bahwa pekerjaan-pekerjaan Kristus adalah saksi yang jauh lebih penting dari pada kesaksian yang diberikan oleh manusia. Lebih dari itu, karena pekerjaan itu bersumber dari saksi abadi, yakni Allah sendiri.

Sejak jaman para nabi dan para rasul, Allah mewahyukan diri-Nya, yakni Kristus sebagai saksi hidup yang berkarya menyelamatkan manusia. Seluruh Perjanjian Baru mewartakan Kristus sendiri, saksi hidup yang membawa keselamatan. Saksi hidup itu menjadi korban untuk keselamatan manusia.

Maka, mari kita menjadi saksi Kristus, menjadi perantara antara manusia dan Allah, dan sebaliknya. Seperti Musa yang naik ke puncak gunung untuk menghantar manusia pada Allah. Kita semua dapat menjadi pontifek, jembatan kebaikan Allah dan manusia. Kita mohon agar doa-doa manusia didengarkan Allah. Doa semua orang yang tulus pastilah akan didengarkan oleh Allah. Kita adalah saksi yang hidup untuk dunia kita saat ini. (Cuplikan dari homili Mgr. Yohanes Harun)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *