Bacaan: Lukas 7:36-50

Yesus diurapi oleh perempuan berdosa

7:36 Seorang Farisi mengundang Yesus untuk datang makan di rumahnya. Yesus datang ke rumah orang Farisi itu, lalu duduk makan. 7:37 Di kota itu ada seorang perempuan yang terkenal sebagai seorang berdosa. Ketika perempuan itu mendengar, bahwa Yesus sedang makan di rumah orang Farisi itu, datanglah ia membawa sebuah buli-buli pualam berisi minyak wangi. 7:38 Sambil menangis ia pergi berdiri di belakang Yesus dekat kaki-Nya, lalu membasahi kaki-Nya itu dengan air matanya dan menyekanya dengan rambutnya, kemudian ia mencium kaki-Nya dan meminyakinya dengan minyak wangi itu. 7:39 Ketika orang Farisi yang mengundang Yesus melihat hal itu, ia berkata dalam hatinya: “Jika Ia ini nabi, tentu Ia tahu, siapakah dan orang apakah perempuan yang menjamah-Nya ini; tentu Ia tahu, bahwa perempuan itu adalah seorang berdosa.” 7:40 Lalu Yesus berkata kepadanya: “Simon, ada yang hendak Kukatakan kepadamu.” Sahut Simon: “Katakanlah, Guru.” 7:41 “Ada dua orang yang berhutang kepada seorang pelepas uang. Yang seorang berhutang lima ratus dinar, yang lain lima puluh. 7:42 Karena mereka tidak sanggup membayar, maka ia menghapuskan hutang kedua orang itu. Siapakah di antara mereka yang akan terlebih mengasihi dia?” 7:43 Jawab Simon: “Aku kira dia yang paling banyak dihapuskan hutangnya.” Kata Yesus kepadanya: “Betul pendapatmu itu.” 7:44 Dan sambil berpaling kepada perempuan itu, Ia berkata kepada Simon: “Engkau lihat perempuan ini? Aku masuk ke rumahmu, namun engkau tidak memberikan Aku air untuk membasuh kaki-Ku, tetapi dia membasahi kaki-Ku dengan air mata dan menyekanya dengan rambutnya. 7:45 Engkau tidak mencium Aku, tetapi sejak Aku masuk ia tiada henti-hentinya mencium kaki-Ku. 7:46 Engkau tidak meminyaki kepala-Ku dengan minyak, tetapi dia meminyaki kaki-Ku dengan minyak wangi. 7:47 Sebab itu Aku berkata kepadamu: Dosanya yang banyak itu telah diampuni, sebab ia telah banyak berbuat kasih. Tetapi orang yang sedikit diampuni, sedikit juga ia berbuat kasih.” 7:48 Lalu Ia berkata kepada perempuan itu: “Dosamu telah diampuni.” 7:49 Dan mereka, yang duduk makan bersama Dia, berpikir dalam hati mereka: “Siapakah Ia ini, sehingga Ia dapat mengampuni dosa?” 7:50 Tetapi Yesus berkata kepada perempuan itu: “Imanmu telah menyelamatkan engkau, pergilah dengan selamat!”

 

Renungan

Membantu yang lemah

Di dalam Injil, sering kali ditampilkan sosok wanita. Misalnya saja Yesus bercakap-cakap dengan perempuan Samaria, atau persembahan janda miskin, atau janda yang ditinggal mati anak lelaki tunggalnya, atau perempuan yang kedapatan berbuat jinah dihadapkan pada Yesus, dan ada kisah-kisah lain. Tokoh perempuan ini sering ditampilkan sebagai sosok yang kurang beruntung. Kita bisa bertanya mengapa kok hampir selalu perempuan yang ditampilkan sebagai yang kesusahan.

Penderitaan, kemalangan, kesedihan sudah menjadi bagian dari hidup manusia. Dan kiranya kita semua mengamini bahwa situasi demikian tidak diharapkan oleh setiap orang. Pengalaman itu menjadi pengalaman yang tidak mengenakkan, apalagi ditambah dengan tokoh perempuan. Seperti kita ketahui, posisi perempuan dalam konteks Injil ditulis adalah salah satu kategori bukan orang yang utama. Perempuan menjadi ‘yang dibelakang’.

Hari ini Lukas menamilkan tokoh perempuan dalam kisahnya kiranya ada maksud jelas yang bisa kita tangkap. Yesus dalam seluruh pengajarannya, selain berpihak kepada semua orang, lebih-lebih Ia menaruh kasih yang besar kepada mereka yang lemah, tersingkir, difable, dan miskin. Perempuan yang terkena musibah menjadi perwakilan tokoh yang pas untuk menggambarkan keberpihakan itu.

Mempunyai perhatian kepada yang lemah, miskin, tersingkir, dan difable ini menjadi roh Gereja berjalan sejak awal. Ini menjadi perjuangan bersama, memberi kasih dan perhatian kepada mereka. Dalam sejarahnya, tidak jarang muncul godaan untuk lari dari panggilan itu. Bisa jadi juga sekarang ini kita mulai kehilangan roh itu. Arah kita sudah berbeda dengan apa yang dikehendaki Yesus.

Maka sudah jelas bagi kita, memberi perhatian kepada mereka yang lemah adalah panggilan ilahi setiap anggota Gereja. Jangan sampai karena alasan-alasan praktis, kita justru menyingkirkan mereka jauh lebih dalam. Kita berharap, Gereja selalu setia pada panggilan Yesus ini: membebaskan mereka yang terbelenggu berbagai macam kelemahan.

Doa: Ya Tuhan, semoga hatiku mudah tergerak untuk mau mengulurkan tangan bagi mereka yang sakit, yang miskin, yang difable, yang tersingkir. Amin.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *