Paus Fransiskus pada hari Rabu menyerukan hari doa dan puasa pada hari Jumat untuk Lebanon. Selain ledakan mematikan pada 4 Agustus di Beirut, negara ini telah mengalami krisis ekonomi dan politik terburuk dalam sejarahnya.

“Satu bulan setelah tragedi yang melanda kota Beirut, pikiran saya sekali lagi beralih ke Lebanon dan rakyatnya, dengan susah payah berusaha,” kata Paus dalam Audiensi Umum mingguannya. Dia memanggil seorang pastor pelajar Lebanon dengan bendera negaranya untuk berdiri di sampingnya.

Kebebasan dan pluralisme

Mengulangi seruan Santo Paus Yohanes Paulus II tahun 1989, dia berkata, “Lebanon tidak dapat ditinggalkan dalam kesendiriannya.” Sambil memegang sudut bendera Lebanon sebagai tanda kedekatannya dengan bangsa Timur Tengah, ia menggambarkan Lebanon sebagai negara pengharapan dan mengungkapkan kekagumannya atas kepercayaan rakyat kepada Tuhan dan kemampuan mereka untuk menjadikan negara mereka sebagai “tempat toleransi, rasa hormat. dan hidup berdampingan yang unik di wilayah itu ”.

Lebanon, kata Bapa Suci, adalah “pesan kebebasan dan contoh pluralisme, baik untuk Timur maupun untuk Barat”. “Demi kebaikan negara dan dunia, kita tidak bisa membiarkan warisan ini hilang,” katanya, menyinggung krisis berkepanjangan di negara itu. Bahkan sebelum Covid-19, Lebanon mengalami krisis ekonomi terburuk dalam sejarahnya, yang memicu protes anti-pemerintah berskala besar tahun lalu. Saat ini, hampir setengah dari 6 juta penduduk negara itu hidup di bawah garis kemiskinan. Para analis memperingatkan bahwa skala bencana itu mungkin lebih buruk daripada perang saudara selama 15 tahun, yang berkecamuk dari tahun 1975 hingga 1990.

Ajak para pemimpin politik dan agama

Paus Fransiskus mendorong “semua orang Lebanon untuk bertekun dalam harapan dan untuk mengumpulkan kekuatan dan energi yang dibutuhkan untuk memulai yang baru.” Dia secara khusus mendesak “para pemimpin politik dan agama untuk berkomitmen dengan ketulusan dan keterbukaan pada pekerjaan pembangunan kembali, mengesampingkan semua kepentingan partisan dan mencari kebaikan bersama dan masa depan bangsa”.

Bapa Suci meminta “komunitas internasional untuk mendukung Lebanon dan membantunya keluar dari krisis yang parah ini, tanpa terjebak dalam ketegangan regional”. Dia mengimbau masyarakat Beirut untuk berani dan menemukan kekuatan dalam iman dan doa. “Jangan tinggalkan rumah dan warisanmu. Jangan tinggalkan impian mereka yang percaya pada fajar negeri yang indah dan makmur.”

Berbicara kepada para pastor, uskup, imam, orang yang ditahbiskan dan awam di negara itu, dia mendorong mereka untuk menemani mereka yang menderita dengan semangat kerasulan, kemiskinan, penghematan dan kerendahan hati. “Jadilah miskin bersama dengan orang miskin dan menderita,” katanya, bersikeras, “Jadilah yang pertama memberi contoh kemiskinan dan kerendahan hati.”“Bantu umatmu dan umatmu untuk bangkit dan menjadi protagonis dari kelahiran kembali yang baru.”

Bapa Suci mendesak para pemimpin Gereja bangsa untuk bekerja demi keharmonisan, kebaikan bersama, dan budaya sejati perjumpaan dan hidup bersama dalam damai dan persaudaraan, yang menurutnya sangat disayangi oleh Santo Fransiskus.

“Ini,” dia menunjukkan, “akan membuktikan dasar yang pasti untuk kelangsungan kehadiran Kristen dan kontribusi tak ternilai Anda sendiri kepada negara, dunia Arab dan seluruh wilayah, dalam semangat persaudaraan di antara semua tradisi agama yang ada di Libanon.”

Kedekatan dan solidaritas dengan doa dan puasa

Akhirnya, Paus Fransiskus mengundang “semua orang untuk bergabung dalam hari doa dan puasa universal untuk Lebanon pada Jumat mendatang, 4 September”.

Pada hari itu, katanya, dia bermaksud mengirim Sekretaris Negara Vatikan, Kardinal Pietro Parolin, ke Lebanon sebagai ungkapan “kedekatan spiritual dan solidaritas” dengan rakyat Lebanon. Dia mendorong semua untuk menunjukkan kedekatan mereka melalui karya amal yang konkret. Paus juga mengundang Gereja Kristen dan tradisi keagamaan lainnya untuk bergabung dengan inisiatif ini dengan cara yang mereka anggap paling tepat. Di akhir seruan, Bapa Suci mengundang semua untuk berdiri dan berdoa dalam hati untuk Lebanon.

Translated from : https://www.vaticannews.va

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *